She will have no fear of bad news; her heart is steadfast, trusting in the Lord. (Psalm 112:7)

peduli?

kemarin salah satu temen (berantem) gwe ngetweet gini : Fokus sama sakit hati sendiri sampe ga nyadar udah nyakitin org laen juga.. :) dan yah tumbenan banget dia lagi bijak, biasanya mah bawaannya marah mulu sama dia :p

siapa yang setuju ama tweet itu? gwe pribadi secara gak langsung merasa tersindir dan merasa setuju banget. Kadang kita sering banget ya, ribet ngurusin masalah kita sendiri sampai" malah bikin masalah baru sama orang lain, atau saking sibuknya kita, kita ampe gak sadar lupain orang lain.


kemaren itu gwe nonton Machine Gun Preacher. Thumbs up buat film ini.. kenapa? Karena nilai moralnya banyak yang bisa didapet.. dari sub title nya aja udah keren.. Hope is the greatest weapon of all. well gwe gak bakalan nulis sinopsis filmnya disini, cuma yah inti film ini semacam keep the Faith and don't lose Hope. Tapi, gwe dapetin satu nilai moral lain disini, yang cukup bikin, mm berpikir.

jadi ada satu scene dimana si pemeran utama itu yang dulunya penjahat tapi sekarang udah bertobat lagi stress banget sama tekanan hidup dia, dan sahabat dia yang numpang tinggal di rumah dia jadinya diusir dan dimaki-maki, mm karena pelampiasan tekanan si pemeran utama ini, terus si sahabatnya ini pergi dari rumah, dan balik lagi nge-drugs. *sebelumnya dia juga penjahat yang bertobat karena si pemeran utama ini* dan sampai pada akhirnya si sahabat ini meninggal karena drugs, dan pas dia sekarat, dia telpon si pemeran utama ini, tapi gak nyambung dan gak diangkat, akhirnya si sahabat ini cuma bilang di voicemail, gwe lupa apa aja pembicaraannya, tapi inget banget satu kalimat.. 'i wish you were here' lalu dia meninggal.

melalui adegan cerita yang ini, entah kenapa gwe kayak kesentek gitu. beberapa waktu yang lalu gwe melalui suatu konflik dalam pertemanan yang mm cukup bikin gwe kepikiran lagi sama film ini dan apa yang gwe dapet dari film ini.

pernah berpikir gak sih, apa jangan-jangan temen kita yang pake narkoba, temen kita yang jatuh dalam dosa pergaulan bebas, temen kita yang bunuh diri, mungkin gak kita turut andil di dalamnya? mungkin gak mereka begitu karena kita gak ada disaat mereka butuh seseorang buat cerita? mungkin gak karena kita terlalu sibuk mikirin diri kita sendiri dan segudang aktivitas kita? mungkin gak?

Kalau aja kita tau mereka lagi dalam masalah, mungkin gak sih kita masih sibuk ngurusin hal-hal lain ketimbang bantuin dia, minimal dengerin dia cerita deh.... Kadang yang dibutuhin sama orang yang lagi ada masalah cuma itu koq.. telinga yang mau mendengar dan hati yang tulus..

mmm.. jadi harus gimana ya? entah.. menurut gwe, simply kita harus lebih peka lagi sama orang lain, itu satu. apalagi sama temen kita sendiri, ketika dia mulai aneh, ketika dia mulai narik diri dari pergaulan, ketika dia mulai nunjukin sikap aneh, gak ada salahnya buat perhatian sama dia lebih dari biasanya, gak ada salahnya buat nunjukin ke dia kalau kita akan ada buat dia, mungkin buat beberapa orang, it means little, tapi siapa tau buat orang itu, it means much.

dan yang kedua, sesuai ama tweet temen gwe itu, mungkin ada bagusnya kita stop worrying too much sama masalah kita, mungkin aja itu sebenernya bukan masalah, tapi hal yang kita permasalahin, sehingga jadi masalah. Kadang kita terlalu fokus sama hati kita sendiri, pikiran kita sendiri, kita mau melindungi hati kita sedemikian rupa sehingga tanpa sadar kita malah nyakitin hati orang lain, kita terlalu sibuk sama diri kita sendiri sampai" kita lupa kalau di dunia ini kita gak hidup sendirian.

:)) sekedar mengingatkan, (diri sendiri lagi),

0 comments:

Christine Natalia. Powered by Blogger.

Follow by Email

About me

My photo
I write because He is exist. I write because His Grace manifested in my life. I write so one day when I lack of Hope and Faith I can reread all His goodness and mercy that ever happened in my life and my Faith will rise up, in Christ alone.